X

Rahasia Dibalik Keistimewaan Sholawat Badar

Rahasia Dibalik Keistimewaan Sholawat Badar

Asal Usul Sholawat Badar

Sholawat Badar adalah rangkaian sholawat berisikan tawassul dengan nama Allah, dengan Junjungan Nabi s.a.w. serta para mujahidin teristimewanya para pejuang Badar. Sholawat ini adalah hasil karyaKyai Ali Manshur, yang merupakan cucu KH. Muhammad Shiddiq, Jember. Oleh itu, Kyai ‘Ali Manshur adalah anak saudara atau keponakan KH. Ahmad Qusssyairi

( ulama besar dan pengarang kitab “”Tanwir al-Hija” yang telah disyarahkan dengan judul “Inarat ad-Duja“oleh ulama terkemuka Haramain, Sayyid ‘Alawi bin ‘Abbas bin ‘Abdul ‘Aziz al-Maliki al-Hasani.

Diceritakan bahawa karya ini ditulis oleh Kiyai ‘Ali Manshur sekitar tahun 1960, tatkala kegawatan umat Islam Indonesia menghadapi fitnah Partai Komunis Indonesia (PKI). Ketika itu, Kiyai ‘Ali adalah Kepala Kantor Departemen Agama Banyuwangi, juga menjadi Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama di situ. Keadaan politik yang bercelaru saat itu dan kebejatan PKI yang bermaharajalela membunuh massa, bahkan ramai kiyai yang menjadi mangsa mereka, menyebabkan terlintas di hati Kiyai ‘Ali, yang memang mahir membuat syair ‘Arab sejak nyantri di Pesantren Lirboyo Kediri lagi, untuk menulis satu karangan sebagai sarana bermunajat memohon bantuan Allah s.w.t. Dalam keadaan sedemikian, Kiyai ‘Ali tertidur dan dalam tidurnya beliau bermimpi didatangi manusia-manusia berjubah putih – hijau, dan malam yang sama juga, isteri beliau bermimpikan Kanjeng Nabi s.a.w.

Setelah siang, Kiyai ‘Ali langsung pergi berjumpa dengan Habib Hadi al-Haddar Banyuwangi

dan menceritakan kisah mimpinya tersebut. Habib Hadi menyatakan bahawa manusia-manusia berjubah tersebut adalah para ahli Badar. Mendengar penjelasan Habib yang mulia tersebut, Kyai ‘Ali semakin bertekad untuk mengarang sebuah syair yang ada kaitan dengan para pejuang Badar tersebut. Lalu malamnya, Kyai ‘Ali menjalankan penanya untuk menulis karya yang kemudiannya dikenali sebagai “Sholawat al-Badriyyah” atau “Sholawat Badar“.

Apa yang mengherankan ialah keesokan harinya, orang-orang kampung mendatangi rumah beliau dengan membawa beras dan bahan makanan lainnya. Mereka menceritakan bahwa pagi pagi sekali mereka telah didatangi orang berjubah putih menyuruh mereka pergi ke rumah Kyai ‘Ali untuk membantunya karena satu kenduri akan diadakan di rumahnya. Itulah sebabnya mereka datang dengan membawa bahan makanan tersebut menurut kemampuan masing-masing. Tambah pelik lagi apabila malamnya, hadir bersama untuk bekerja membuat persiapan kenduri orang-orang yang tidak dikenali siapa mereka.

Menjelang keesokan pagi, serombongan habaib yang diketuai oleh Habib ‘Ali bin ‘Abdur Rahman al-Habsyi Kwitang

tiba-tiba datang ke rumah Kiyai ‘Ali. Tidak tergambar kegembiraan Kiyai ‘Ali menerima tetamu istimewanya tersebut. Setelah memulakan perbicaraan bertanyakan khabar, tiba-tiba Habib ‘Ali Kwitang bertanya mengenai syair yang ditulis oleh Kiyai ‘Ali tersebut. Tentu sahaja Kiyai ‘Ali terkejut kerana hasil karyanya itu hanya diketahuinya dirinya seorang dan belum dimaklumkan kepada sesiapa pun. Tapi beliau mengetahui, ini adalah satu kekeramatan Habib ‘Ali yang terkenal sebagai waliyullah itu. Lalu tanpa lengah, Kiyai ‘Ali Manshur mengambil helaian kertas karangannya tersebut lalu membacanya di hadapan para hadirin dengan suaranya yang lantang dan merdu. Para hadirin dan habaib mendengarnya dengan khusyuk sambil menitiskan air mata kerana terharu. Setelah selesai dibacakan Sholawat Badar oleh Kiyai ‘Ali, Habib ‘Ali menyeru agar Sholawat Badar dijadikan sarana bermunajat dalam menghadapi fitnah PKI.

”Ya akhi , mari kita perangi genjer –genjer PKI itu dengan sahalawat Badar ! ”kata Habib Ali kwitang mantap . setelah itu Habib Ali kwitang memimpin doa , lalu rombongan itu memohon diri .Maka sejak saat itu masyhurlah karya Kiyai ‘Ali tersebut.

Selanjutnya, untuk mempopulerkan shalawat badar , Habib ‘Ali Kwitang telah mengundang para ulama dan habaib ke Kwitang untuk satu pertemuan, termasuk dijemput ialah Kyai ‘Ali Manshur bersama pamannya KH. Ahmad Qusyairi. Dalam pertemuan tersebut, Kyai ‘Ali sekali lagi diminta untuk mengumandangkan Sholawat al-Badriyyah gubahannya itu. Maka bertambah masyhur dan tersebar luas Sholawat Badar ini dalam masyarakat serta menjadi bacaan popular dalam majlis-majlis ta’lim dan pertemuan.

Semoga Allah swt memberikan sebaik-baik ganjaran dan balasan buat pengarang Sholawat Badar serta para habaib tersebut….. al-Fatihah

Hikmah penuturan ahli badar

Perang Badar adalah peperangan terberat dan tersulit dari sekian banyak peperangan yg dialami Baginda Rasulillah ﷺ bersama para sahabatnya. Bagaimana tidak, jumlah sahabat yg hanya 313 harus menghadapi pasukan kafir Quraisy yg berjumlah sekitar 1000 orang. Jumlah yg tidak sebanding. Namun Allah subhanahu wa ta\’ala memberikan kemenangan yg gemilang kepada kaum muslimin. 14 sahabat gugur sebagai Syuhada, 70 orang dari kafir Quraisy terbunuh di medan perang dan 70 orang berhasil ditawan.

وفى «صحيح البخاري» (١٤٣٣) عن البراء بن عازب رضي الله عنهما : إن عدة أصحاب بدر على عدة أصحاب طالوت الذين جاوزوا معه النهر ولم يجاوز معه إلا مؤمن ، وهم ثلاث مئة وثلاثة عشر معهم فارس واحد وهو المقداد بن الأسود رضي الله عنهم أجمعين (رواه البخاري ٣٧٤١)

وعدة المشركين نحو الألف منهم ثمانون فارسا ، واستشهد من المسلمين أربعة عشر وقتل من المشركين سبعون وأسر سبعون [حدائق الأنوار ومطالع الأسرار فى سيرة النبي المختار ، ص ٣٦٨ تحقيق محمد غسان نصوح عزقول ط. دار المنهاج]

Betapa berat cobaan hidup yg dirasakan Ahli Badar dalam mendampingi perjuangan Baginda Rasulillah ﷺ. Tentu dari hal inilah mereka banyak memiliki keutamaan. Diantaranya adalah :

1. Ditetapkan sebagai penduduk surga. Diriwayatkan oleh Bukhari Muslim bahwa Rasulillah ﷺ bersabda :

لعل الله اطلع على أهل بدر فقال إعملوا ما شئتم قد غفرت لكم

Allah subhanahu wa ta\’ala melihat Ahli Badar dan berkata : Kerjakanlah sesuka (hati) kalian sungguh aku telah mengampuni kalian. [HR Bukhari 3762].

Al-Imam Bahraq Al-Hadramy menjelaskan makna hadis ini dan berkata :

أي : علم الله أنهم من اهل الجنة لما سبق أنهم لم يشهدها إلا مؤمن كما أنه لم يجاوز النهر مع طالوت إلا مؤمن ومن سبقت له العناية لم تضره الجناية ولم يمت احد منهم بحمد الله إلا على أعمال أهل الجنة [المصدر السابق ص ٢٦٩]

Allah subhanahu wa ta\’ala menetapkan ahli badar sebagai penduduk surga karena telah termaktub dizaman azali bahwa yg ikut bertempur di medan badar hanyalah orang mukmin sebagaimana yg lewat di sungai besama Nabi Thalut hanyalah orang mukmin. Dan barangsiapa yg tercatat akan mendapat inayah (perhatian dari Allah) maka tidaklah berbahaya baginya jinayah (perbuatan salah) dan tidak seorangpun dari mereka yg mati kecuali atas perilaku ahli surga. [Idem 269]

2. Doa menjadi mustajab saat menyebut nama Ahli Badar.

Imam Al-Halabi menyebutkan

وذكر الإمام الدواني أنه سمع من مشايخ الحديث أن الدعاء عند ذكرهم يعني أصحاب بدر مستجاب ، وقد جرب ذلك [السيرة الحلبية ١/ ٣٧١]

Imam ad-Dawani menuturkan bahwa Beliau mendengar beberapa ulama hadits berkata :

Berdoa saat menyebut nama nama Ahli Badar dikabulkan oleh Allah dan itu sudah terbukti. [Ali Al-Halabi, Sirah Halabiyah, juz 1 hal. 371]

Hal senada juga disampaikan Syekh Abdur Rahman al-Azhari

وذكر شيخ الداراني رحمه الله أنه سمع من مشايخ الحديث : أن الدعاء مستجاب عند ذكر أسماء اهل بدر وقال مجرب [رفع القدر فى التوسل بأهل بدر ، ص ٢٦]

3. Seorang wali akan sampai pada derajat kewalian setelah menyebut nama Ahli Badar dan ber-tawassul kepada mereka.

وقال غيره : إن كثيرا من الأولياء لم تحصل له الولاية إلا بقراءة أسمائهم والتوسل بهم [المصدر السابق]

Dibawah ini adalah Kitab yg berisi do\’a tawassul kepada Ahli Badar :

1. Jaliyatul Kadar Bi Ashabil Malaiki Wal Basyar, karya As-Sayyid Ali bin Hasan bin Abdul Karim bin Muhammad bin Abdir Rasul Al-Barzanji Al-Husaini (Saudara Pengarang Maulid Barzanji). Kitab ini ditahqiq oleh Abuya As-Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki.

2. Ashlul Qadar Fi Khasaish Fadlaili Ahli Badar, Karya Mbah Dimyathi bin Amin, Banten.

Categories: Mutiara Islam
songkok.id: Admin Songkok.co.id