X

Simthudduror-Waqod Aana


وَقَدْ آنَ


اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ اَشْرَفَ الصَّلَاةِ وَالتَّسْلِيْم عَلَى سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدِ نِ الرَّؤُوْفُ الرَّحِيْمِ


وَقَدْ آنَ لِلْقَلَمِ اَنْ يَخُطَّ مَا حَرَّكَتْهُ فِيْهِ الْأَنَامِلْ
sudah saatnya menulis tulisan yang digerakkan jari-jari

مِمَّا اسْتَفَادَهُ الْفَهْمُ مِنْ صِفَاتِ هذَا الْعَبْدِ الْمَحْبُوْبِ الْكَامِلْ
yang pemahaman mengambil faedah dari sifat-sifat hamba ini yang tercinta yang sempurna

وشَمَائِلِهِ الَّتِيْ هِيَ اَحْسَنُ الشَّمَائِلْ
dan sifat-sifatnya yang merupakan sebaik-baik sifat

وَهُنَا حَسُنَ اَنْ نُثْبِتَ مَا بَلَغَ اِلَيْنَا فِيْ شَأْنِ هذَا الْحَبِيْبِ مِنْ اَخْبَارٍ وأثَارْ
di sini baik untuk kita tetapkan hadis dan atas yang sampai kepada kita tentang perkara kekasih ini

لِيَتَشَرَّفَ بِكِتَابَتِهِ الْقَلَمُ وَالْقِرْطَاسُ وتَتَنَزَّهَ فِيْ حَدَائِقِهِ الْأَسْمَاعُ والْأَبْصَارْ
agar pena dan kertas mendapat kemuliaan karena menulisnya, dan pendengaran dan penglihatan suci di taman-tamannya

وَقَدْ بَلَغَنَا فِيْ الْأَحَادِيْثِ الْمَشْهُوْرَة
sungguh sampai kepada kita di hadis-hadis yang masyhur

أَنَّ اَوَّلَ شَيْءٍ خَلَقَهُ اللّهُ هُوَ النُّوْرُ الْمُوْدَعُ فِيْ هذِهِ الصُّوْرَةْ
sesungguhnya awal sesuatu yang Allah ciptakan adalah cahaya yang tersimpan di bentuk ini

فَنُوْرُ هذَا الْحَبِيْبِ اَوَّلُ مَخْلُوْقٍ بَرَزَ فِي الْعَالَمْ
maka cahaya kekasih ini itu awal makhluk yang tampak di alam

ومِنْهُ تَفَرَّعَ الْوُجُوْدُ خَلْقًا بَعْدَ خَلْقٍ فِيْمَا حَدَثَ ومَا تَقَادَمْ
dan dari cahaya tersebut makhluk tercabang, satu ciptaan setelah ciptaan yang lain, di waktu sekarang dan waktu dahulu

وَقَدْ اَخْرَجَ عَبْدُ الرَّزَّاقِ بِسَنَدِه عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللّهِ الأَنْصارِيِّ رَضيَ اللّهُ عَنْهُمَا قَالَ: {قُلْتُ يَا رَسُوْلَ اللّهِ بِأَبِيْ واُمّيْ اَخْبِرْنِيْ عَنْ اَوَّلِ شَيْءٍ خَلَقَهُ اللّهُ قَبْلَ الأَشْيَاءْ
Abdurrazaq meriwayatkan dengan sanadnya dari Jabir ibni Abdillah Al Anshori Ra. ia berkata: aku bertanya: wahai Rasulullah demi ayahku dan ibuku, kabari aku tentang awal sesuatu yang Allah ciptakan sebelum sesuatu yang lain

قَالَ: يَا جَابِرُ إِنَّ اللّهَ خَلَقَ قَبْلَ الأَشْيَاءِ نُوْرَ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نُوْرِهْ
beliau bersabda: wahai jabir sesungguhnya Alah menciptakan cahaya nabimu SAW sebelum sesuatu yang lain dari cahaya-Nya

وَقَدْ وَرَدَ مِنْ حَديْثِ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللّهُ عَنْهُ اَنَّه قَالَ: قَالَ: رَسُوْلُ اللّهِ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ: كُنْتُ اَوَّلَ النَّبِيِّيْنَ فِي الْخَلْقِ وَآخِرَهُمْ فِي الْبَعْثِ
diriwayatkan dari hadis Abi Hurairah Ra. bahwa ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: aku adalah awal para nabi dalam penciptaan dan akhir para nabi dalam utusan

وَقَدْ تَعَدَّدَتِ الرِّوَايَاتُ بِاَنَّه اَوَّلُ الْخَلْقِ وُجُوْدًا وَأَشْرَفُهُمْ مَوْلُوْدًا
banyak riwayat bahwa beliau adalah awal makhluk terciptanya dan mulianya makhluk kelahirannya

وَلَمَّا كَانَتِ السَّعَادَةُ الْأَبَدِيَّةْ
dan ketika kebahagiaan yang kekal

لَهَا مُلاحَظَةٌ خَفِيَّةْ
memiliki pandangan yang samar

اِخْتَصَّتْ مَنْ شَاءَتْ مِنَ الْبَرِيَّةْ
menghususkan siapa manusia yang ia kehendaki

بِكَمَالِ الْخُصُوْصِيَّةْ
dengan kesempurnaan kekhususan

فَاسْتَوْدَعَتْ هذَا النُّوْرَ الْمُبِينْ
ia menitipkan cahaya yang terang ini

اَصْلابَ وبُطُوْنَ مَنْ شَرَّفَتْهُ مِنَ الْعَالَمِينْ
di tulang punggung dan perut orang-orang yang ia muliakan

فَتَنَقَّلَ هذَا النُّوْرُ مِنْ صُلْبِ آدَمَ وَنُوْحٍ واِبْرَاهِيمْ
maka cahaya ini berpindah-pindah dari tulang punggung adam, Nuh dan Ibrahim

حَتّى اَوْصَلَتْهُ يَدُ الْعِلْمِ الْقَدِيمْ
sehingga kekuasaan pengetahuan yang dahulu menyampaikannya

اِلى مَنْ خَصَّصَتْهُ بِالتَّكْرِيْمِ اَبِيْهِ الْكَرِيمْ
kepada seorang yang ia khususkan dengan kemuliaan yaitu ayahnya yang mulia

عَبْدِ اللّهِ ابْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِب ذِي الْقَدْرِ الْعَظِيمْ
yaitu Abdullah ibnu Abdil Mutholib yang memiliki derajat yang agung

واُمُّهُ الَّتِيْ هِيَ فِي الْمَخَاوِفِ آمِنَةْ
dan ibunya yang ia adalah orang yang aman saat ketakutan

اَلسَّيِّدَةِ الْكَرِيْمَةِ آمِنَةْ
tuan yang mulia yaitu Aminah

فَتَلَقَّاهُ صُلْبُ عَبْدِ اللّهِ فَأَلْقَاهُ اِلى بَطْنِهَا
tulang rusuh Abdullah menyerahkan ke perut Aminah

فَضَمَّتْهُ اَحْشَاؤُهَا بِمَعُوْنَةِ اللّهِ مُحَافَظَةً عَلى حَقِّ هذِهِ الدُّرَّةِ وصَوْنِهَا
maka perut Aminah mengandungnya dengan pertolongan Allah, untuk menjaga hak mutiara ini dan melindunginya

فَحَمَلَتْهُ بِرِعَايَةِ اللّهِ كَمَا وَرَدَ عَنْهَا حَمْلا خَفِيْفًا لا تَجِدُ لَه ثِقَلا
maka ia mengandungnya dengan pertolongan Allah seperti yang diceritakan, dengan kandungan yang ringan yang ia tidak mendapatkan berat

وَلا تَشْكُوْا مِنْهُ اَ لَمًا وَلا عِلَلا
dan ia tidak merasakan sakit

حَتّى مَرَّ الشَّهْرُ بَعْدَ الشَّهْرِ مِنْ حَمْلِهْ
sampai bulan-bulan telah lewat dari kandungannya

وقَرُبَ وَقْتُ بُرُوْزِه اِلى عَالَمِ الشَّهَادَةِ لِتَنْبَسِطَ عَلى اَهْلِ هذَا الْعَالَمِ فُيُوْضَاتُ فَضْلِهْ
dan dekat waktu kehadirannya ke alam dunia, agar aliran anugerah mengalir pada penghuni alami ini

وَتَنْتَشِرَ فِيْهِ آثَارُ مَجْدِهِ الصَّمِيمْ
dan peninggalan kemuliaannya yang kuat tersebar dalam alam


Kembali ke Daftar isi


Categories: MAULID
songkok.id: Admin Songkok.co.id